Jumat, 06 Februari 2009


(sebuah refleksi)

Membosankan, tidak memotivasi, tidak menyenangkan

Kata Kunci :

“ Sistem yang ada melahirkan hasil yang ada.Jika diinginkan hasil yang lain, sistem harus diubah “

Peraturan Tanggung jawab
Kekuasaan Ajakan
Serius Santai tapi pasti
Hukuman Ganjaran
Perintah Inisiatif
Pengajaran Pertunjukan



Pembukaan mengesankan
Tatap mata mereka
Tebarkan aura
Motivasi mereka
Berikan kasus, cerita, humor
Mulai dari masalah
Mainkan game
Lakukan diskusi
Berikan resume
Perkaya dengan pengalaman sendiri
Tutup dengan perayaan


Cintai mereka, dan ekspresikan
Tanya : Apa yang kalian inginkan, apa harapan kalian dari pelajaran ini ?
Libatkan mereka dalam mempersiapkan kelas
Berikan : kuis, tugas, kasus, permainan, pertanyaan, dsb
Motivasi mereka


Kata hari kemarin kepada hari esok:

Kala aku masih semuda engkau,
Aku juga senang membual
Akan apa yang hendak kulakukan.
Namun kala aku tengah bermimpi
Dalam kesenangan dan kesukaan,
Sebelum aku mengetahuinya,
Kusadari akulah hari ini!
Dan sebagai hari ini, begitu cepatnya
Saatku yang singkat berlari,
Aku tak punya waktu untuk menyelesaikan
Separuh hal-hal yang sudah mulai.
Andai ku dapat mencobanya lagi,
Namun aku takkan pernah dapat kembali;
Sebuah hari kemarin selamanya,
Begitulah kini kuharus menjadi, aduh!
Dan demikianlah, hari esokku yang baik,
Bila kau hendak membuat nama
Yang kan dihargai sejarah
Dalam perputaran kemashyurannya,
Bersiap dan bersedialah
‘tuk memainkan peran termuliamu
Dalam jam-jam baru yang melayang terbang
Kala kau ‘kan menjadi hari ini.

– The Pacific (Www.sinarharapan.co.id)

Rabu, 04 Februari 2009

Islamic Education


Before I share my idea about the islamic education concept, I would like to see that our Nabi Muhammad SAWS is the true Messenger of Allah, who emphasised our need to gain true knowledge of life in complete submission the Allah SWT. Allah, shower Thy choicest blessings on him, his friends and relatives -- all those, who, sought to improve their understanding of Islam so that they might teach their progeny and keep the Deen alive among the Ummah. Allah SWT enjoins us in the Holy Qur'an:

"Proclaim ! (or Read !) in the name of thy Lord and Cherisher, Who created --
Created man out of a (mere) clot of congealed blood:
Proclaim! And thy Lord is most Bountiful, --
He Who taught (the use of) the Pen,--
Taught man that which he knew not."
(al-'Alaq: 1 - 5)

When we hear this First Revelation, the first words revealed by Allah SWT.....Iqraa! Read ! we marvel at the greatness of Allah's Divine Wisdom. Of the infinite number of messages Allah could have given to Mankind (for we have so many needs and so many weaknesses), Allah Who knows all Man's secrets, and his most intimate needs, chose learning, gaining knowledge or seeking and providing education as the First Message to mankind. It was revealed in the time of the Jaahiliyah and money or power in the hands of the Jaahil would be self-destructive. Hence Allah did not say in His First Message: "Go out and get rich!" or "Go out and destroy the enemies of Islam!" They could not handle power, or for that matter their own desires.

Like food or sleep we have a basic need to know. True knowledge, or knowledge of Allah, gives us the strong motive, and to live correctly. Remove our understanding from our belief and we have blind faith or dogmas which can evaporate and disappear as easily as a drop of water on a hot sunny day. On the other hand, without Faith, we cannot gain true knowledge. Knowledge and Faith complement each other. Thus Allah SWT reminds us:

"And those who are firmly grounded in knowledge
say: "We believe in the Book; the whole of it
is from our Lord:" and none will grasp the
Message except men of understanding."
(Ali Imran: 7)

Education or the process of seeking knowledge or sharing it with others is part of life itself. We cannot live properly without learning HOW to live ? Just as we cannot talk or walk without having been taught by our parents how to do so. Remove it and we stop living, but we merely survive. This need our Nabi Muhammad SAWS emphasised in numerous hadits. In one hadits narrated by Abu Huraira, the Messenger of Allah SAWS said: " When a man dies, all his actions are cut off from him except three: (1) an ever-recurring charity (sodaqah-jaariyah); (2) knowledge from which benefit is derived, and (3) a virtuous son praying for him." (Muslim)

There are still so many diverse attitudes among us concerning the kind of knowledge with which we need to equip ourselves: there are those who strongly believe that the only true knowledge is knowledge of the Deen which is being taught in the traditional schools (madaris); then there are some who strive as a matter of religious duty to provide their children with a good education which they see as having passed matric or higher in order to obtain a good job. Both are sincere in wanting to see their children successful in life: one, spiritually and the other one materially. But, unfortunately, both ascribe a somewhat limited goal to education.

How do we, as Muslims see education ? What are its goals ? What kind of knowledge should we seek? What is our role as parents ?

Let us consider the first question: What do we understand by Islamic Education ? This will depend on how we interpret the concept 'Ibadah: does 'ibaadah refer to purely spiritual acts such as salaah or fasting or does it encompass every form of life-activity of a Muslim (acting within the Shariah)? If we adopt the comprehensive meaning, then a person's work is part of his 'ibaadah and consequently learning to do the job, part of his Islamic education. When a doctor treats a patient, is he performing an act of 'ibaadah ? If so, can his education be something foreign to Islam ?

The Qur'an is very clear on man's need for a broad-based education. Consider the following verses:

"And He taught Adam the nature of all things..."
(al-Baqarah: 30)

Not all knowledge comes from man. There are things which Allah places in our hearts if we sincerely strive in His Path. In the following verse Allah SWT directs our attention to creation and urges us to study the sense of harmony :

"Seest thou not that Allah sends down rain
from the sky? With it we then bring out
produce of various colours. And in the
mountains are tracts white and red, of
various shades and colour, and black intense
in hue.
And so amongst men and crawling creatures and
cattle, are they of various colours. Those
truly fear Allah, among His servants, who have
knowledge : for Allah is Exalted in Might,
Oft-forgiving." (al-Shaffaat: 27 - 28)

When Allah describes the beautiful colours of the things growing and the red and white tracts on the rocks, a student will naturally suggest the mineral content of the rock: the red is possibly laterite and the white tracts, veins of marble or quartz. The way Allah SWT in His Infinite Wisdom presents this "lesson" to mankind is being used by all teachers throughout the world today. Allah asks people to use REASON when interpreting physical, social and other phenomena. In order to do so (that is, to reason) we must have some basic knowledge about the matter.

Living within the Shariah means that we must have a good knowledge of the Shariah. Since we, as Muslims LIVE the Shariah, don't you think that all knowledge must be seen in the light of Deen and the Shariah? in the light of Taugheed ? Our Deen becomes a sieve through which all knowledge must pass before it is taught to a child. I cannot see the Great Trek passing through that sieve! Islamic education, therefore, does not accept a difference between what is religious and what is secular, but what is good and bad. If you like, then all knowledge is religious, is sacred. Education is truly an act of 'Ibaadah.

Before we can even consider what kind of knowledge we and our children must learn to live a balanced life, we must ask ourselves the question: What do we ultimately hope to achieve through our education? To become a doctor or an Imam are short-term goals. We can also say to become an independent adult; to make correct decisions in life, and so on. Allah SWT makes it clear in the Holy Qur'an why He has created us.

In another ayat Allah says:

"I have only created Jinns and men,
that they may serve ME."
(Q. al-Dzaariyaat: 56)

Our purpose on earth is to serve Allah with our different strengths and aptitudes He has given us. As His Vicegerent on earth we have to help our fellowmen in need, care for Allah's creation: the plants and animals, the institutions of the ummah like the masaajids, madaris, hospitals and homes and so on. It stands to reason that all our learning must be directed at Allah, not for self-aggrandizement, not for our personal pride or social status, not to collect money, but to serve Allah and His creation. When the medical student studies the human body as part of Allah's creation, he does not only see an intricate network of arteries or nerves, but he sees and marvels at the Supreme Wisdom of the Creator of that body. And so, at every new step that he learns, he becomes inspired to serve the Creator. The little boy in class, who can suddenly do a sum when he had been struggling so long to master it, must also realise that understanding didn't just occur by accident. The bricklayer, the tailor, the nurse alike can gain divine inspiration in their work if it is directed at serving Allah. Serve Allah with love and complete submission and we will, Insha-Allah move closer to Him. Education is the process of growing closer to Allah. Our Nabi Muhammad SAWS once said: "Should the day come wherein I increase not in knowledge wherewith to draw nearer to Allah, let the dawn of the day be accursed."


Perjuangan mutlak dibutuhkan dalam menjalani hidup kita ini.

Apabila ALLAH membolehkan kita hidup tanpa hambatan ,itu hanya akan membuat kita lemah.
Kita tidak akan kuat. Kita tidak pernah bisa sukses...

Saya memohon diberi Kekuatan...
Dan ALLAH memberikan Kesulitan agar membuat saya Kuat.
Saya memohon agar menjadi Bijaksana...
Dan ALLAH memberi saya Masalah untuk diselesaikan.
Saya memohon Kekayaan...
Dan ALLAH memberi saya Bakat,Waktu, Kesehatan dan Peluang .
Saya memohon Keberanian…..
Dan ALLAH memberikan hambatan untuk dilewati.
Saya memohon Rasa Cinta...
Dan ALLAH memberikan orang orang bermasalah untuk dibantu.
Saya memohon Kelebihan...
Dan ALLAH memberi saya jalan utk menemukannya.
“Saya tidak menerima apapun yang saya minta..
.......Akan tetapi saya menerima semua yang saya butuhkan "

“...Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah Mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (Al Baqarah : 216)

“ Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan” (Alam Nasyrah : 5-6)

Kamis, 29 Januari 2009



Menjelang pesta demokrasi yang tinggal beberapa bulan lagi, saya ingin membuat refleksi atas keadaan bangsa saat ini.
Pengertian demokrasi merujuk pada sebuah gagasan tentang mengelola kehidupan bernegara, berbangsa dan bermasyarakat yang berorientasi rakyat. Oleh karena itu bangsa, masyarakat dan setiap individu perlu melakukan pembelajaran demokrasi sebelum menjadi pelaku demokrasi.

Demokrasi bukanlah sebuah tujuan, tetapi alat untuk mencapai tujuan. Demokrasi bukanlah alat yang bisa ditanggalkan ketika sebuah tujuan telah tercapai. Demokrasi adalah alat yang selalu harus direvitalisasi agar kehidupan berbangsa, bernegara dan bermasyarakat menjadi lebih bermartabat. Demokrasi yang lebih baik hanya mungkin dicapai dengan cara yang lebih demokratis.

Ditandai dengan jatuhnya rezim Orde Baru, Indonesia telah melampaui 8 tahun lebih bertransisi menuju demokrasi. Sejarah tentang peralihan kekuasaan negara yang kembali ‘memanas’ dengan munculnya buku “Detik-detik yang Menegangkan” karya BJ Habibie, karena melibatkan orang-orang yang sebenarnya memiliki peluang untuk memegang kekuasaan tanpa proses demokrasi yang sehat. Habibie yang dianggap oleh beberapa kalangan sebagai salah satu tokoh peletak dasar demokrasi di Indonesia, ternyata juga menyisakan cerita yang tidak sempurna, karena memang demokrasi tidak bisa sempurna dalam satu kondisi kemudian sempurna di kondisi yang lain.

Sejak peralihan kekuasaan dari Soeharto ke Habibie itulah, bangsa Indonesia bertransisi menuju demokrasi. Pembelajaran demokrasi pun berlangsung, baik melalui perilaku para politisi dan pejabat public maupun munculnya prosedur-prosedur baru bernegara.

Para politisi dan pejabat public yang menjadi pelaku sekaligus sumber pembelajaran demokrasi lebih banyak menjadi tontonan ketimbang tuntunan bagi rakyat untuk memahami demokrasi. Rakyat seringkali dibuat bingung, dan mulai membandingkan bahwa demokrasi yang seharusnya mensejahterakan mereka, ternyata tidak lebih baik daripada masa kepemimpinan sebelumnya yang dikatakan tidak demokratis.

Selain menonton para politisi dan pejabat public, pembelajaran demokrasi juga ditandai dengan adanya prosedur-prosedur baru yang berjalan, seperti partai yang kompetitif, pemilu langsung, pemilihan kepala daerah langsung, parlemen dan eksekutif yang berbeda dan tak kalah pentingnya adalah media masa yang semakin bebas.

Partai politik semakin menjamur—dengan berbagai kepentingannya—menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari proses demokrasi. Pemilu 1999 yang diikuti 48 partai, kemudian Pemilu 2004 yang diikuti oleh 24 partai, Pemilu 2009 yang akan diikuti oleh 44 partai, mencerminkan bahwa banyak pihak sadar untuk berkelompok dan berorganisasi.
Akan tetapi demokrasi bukanlah diukur dari banyaknya partai, tapi apa yang dilakukan partai tersebut untuk rakyat yang memilih dan tidak memilihnya. Apa yang dilakukan orang-orang partai ketika berkuasa, apakah hanya memerintah ataukah melayani dengan segenap hati?
“Ingatlah hai orang-orang yang berkuasa. Godaan terbesarmu adalah kekuasaanmu.” (Marsigit)

Sisi gelap lain dari masa transisi menuju demokrasi adalah kebebasan yang seringkali tidak disertai dengan tanggung jawab. Contohnya adalah media massa yang semakin bebas dan beberapa diantaranya tanpa memikirkan tanggung jawab dalam mengedukasi masyarakat (terlebih dahulu) untuk bisa memilih dan memilah mana yang cocok baik berdasar usia maupun budaya, menyebabkan media bukan lagi mencerminkan demokrasi atau kebebasan, tapi malah kebablasan.

Apa pun yang terjadi dalam 8 tahun perjalanan transisi demokrasi ini, ada pembelajaran yang berbeda yang bisa didapatkan, yaitu pertama, Perilaku politisi yang santun dan pejabat publik yang kompeten bisa meningkatkan pemahaman, kepercayaan, dukungan rakyat tentang demokrasi. Akan tetapi di sisi lain, bisa terjadi sebaliknya; apa yang terjadi selama transisi demokrasi—perilaku politisi yang tidak santun, menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan politisnya serta pejabat publik yang tidak kompeten—menyebabkan menurunnya pengertian, dukungan dan kepercayaan tentang demokrasi.

Banyak contoh yang bisa dikemukakan untuk memberikan gambaran betapa proses transisi menuju demokrasi bisa memberikan dampak yang tidak selalu positif.

Pembelajaran demokrasi melalui perilaku politisi dan pejabat publik serta prosedur-prosedur baru yang berjalan tidaklah cukup. Demokrasi seharusnya menjadi bagian dari perilaku dan sikap warga negara dan pemerintah. Oleh karena itulah pembelajaran demokrasi perlu dilakukan dengan cara terstruktur.

Cara pertama untuk melakukan pembelajaran demokrasi secara terstruktur adalah dengan menyisipkan/menyusupkannya ke dalam kurikulum pendidikan (sekolah, akademi, perguruan tinggi, dll), bukankah pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.

Bagaimana mungkin menghasilkan warga negara yang demokratis tanpa pembelajaran demokrasi yang terstruktur?

Cara kedua pembelajaran demokrasi yang terstruktur adalah melalui program khusus yaitu menempatkannya dalam proses pembelajaran yang terarah, terencana dan terstruktur. Demokrasi dipelajari dalam wujudnya sebagai institusi.
Pembelajaran demokrasi di Indonesia penting untuk dilakukan secara terstruktur, sehingga para pelaku demokrasi bukanlah tokoh politik instan dan pejabat publik yang tidak kompeten, melainkan pelaku demokrasi yang memahami apa yang terbaik bagi bangsa, negara dan masyarakatnya.

Keuntungan dari pelaku demokrasi yang melakukan pembelajaran demokrasi secara terstruktur berpeluang menghasilkan kebijakan publik yang berorientasi kepada kepentingan rakyat, bukan hanya untuk mempertahankan kekuasaan.

Jika kesejahteraan rakyat menjadi tujuan dan demokrasi adalah alat untuk mencapainya, maka pembelajaran demokrasi secara terstruktur penting dilakukan untuk membangun individu yang berpandangan bahwa menjadi pemimpin yang baik sama nilainya dengan menjadi warga negara yang baik.

Secara mikro, guru sangat berperan dalam internalisasi nilai-nilai demokrasi. Dengan paradigma pendidikan kekinian, pembelajaran demokrasi dapat dimulai sejak dini. Pembelajaran berorientasi dan berbasis siswa adalah jawabannya. Melalui pengetahuan "subserve", konstruksi pengetahuan dalam berbagai kerja kelompoklah nilai-nilai demokrasi diinternalisasi.

Aktivitas, Kreativitas dan Motivasi Siswa

Pengembangan Aktivitas, Kreativitas dan Motivasi Siswa
(Diterbitkan April 4, 2008 jurnal psikologi pendidikan)
Tags: artikel, berita, bimbingan dan konseling, makalah, opini, pendidikan, psikologi pendidikan, umum

Efektivitas pembelajaran banyak bergantung kepada kesiapan dan cara belajar yang dilakukan oleh siswa itu sendiri, baik yang dilakukan secara mandiri maupun kelompok. Dalam hal ini, E. Mulyasa ( 2003) menekankan pentingnya upaya pengembangan aktivitas, kreativitas, dan motivasi siswa di dalam proses pembelajaran.

Dengan mengutip pemikiran Gibbs, E. Mulyasa (2003) mengemukakan hal-hal yang perlu dilakukan agar siswa lebih aktif dan kreatif dalam belajarnya, adalah:

Dikembangkannya rasa percaya diri para siswa dan mengurangi rasa takut;
Memberikan kesempatan kepada seluruh siswa untuk berkomunikasi ilmiah secara bebas terarah;
Melibatkan siswa dalam menentukan tujuan belajar dan evaluasinya;
Memberikan pengawasan yang tidak terlalu ketat dan tidak otoriter;
Melibatkan mereka secara aktif dan kreatif dalam proses pembelajaran secara keseluruhan.

Sementara itu, Widada (1994) mengemukakan bahwa untuk meningkatkan aktivitas dan kreativitas siswa, guru dapat menggunakan pendekatan sebagai berikut :
Self esteem approach; guru memperhatikan pengembangan self esteem (kesadaran akan harga diri) siswa.
Creative approach; guru mengembangkan problem solving, brain storming, inquiry, dan role playing.
Value clarification and moral development approach; guru mengembangkan pembelajaran dengan pendekatan holistik dan humanistik untuk mengembangkan segenap potensi siswa menuju tercapainya self actualization, dalam situasi ini pengembangan intelektual siswa akan mengiringi pengembangan seluruh aspek kepribadian siswa, termasuk dalam hal etik dan moral.
Multiple talent approach; guru mengupayakan pengembangan seluruh potensi siswa untuk membangun self concept yang menunjang kesehatan mental.
Inquiry approach; guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk menggunakan proses mental dalam menemukan konsep atau prinsip ilmiah serta meningkatkan potensi intelektualnya.
Pictorial riddle approach; guru mengembangkan metode untuk mengembangkan motivasi dan minat siswa dalam diskusi kelompok kecil guna membantu meningkatkan kemampuan berfikir kritis dan kreatif.
Synetics approach; guru lebih memusatkan perhatian pada kompetensi siswa untuk mengembangkan berbagai bentuk metaphor untuk membuka inteligensinya dan mengembangkan kreativitasnya. Kegiatan pembelajaran dimulai dengan kegiatan yang tidak rasional, kemudian berkembang menuju penemuan dan pemecahan masalah secara rasional.

Sedangkan untuk membangkitkan motivasi belajar siswa, menurut E. Mulyasa (2003) perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :
Bahwa siswa akan belajar lebih giat apabila topik yang dipelajarinya menarik dan berguna bagi dirinya;
Tujuan pembelajaran harus disusun dengan jelas dan diinformasikan kepada siswa sehingga mereka mengetahui tujuan belajar yang hendak dicapai. Siswa juga dilibatkan dalam penyusunan tersebut;
Siswa harus selalu diberitahu tentang hasil belajarnya;
Pemberian pujian dan hadiah lebih baik daripada hukuman, namun sewaktu-waktu hukuman juga diperlukan;
Manfaatkan sikap-sikap, cita-cita dan rasa ingin tahu siswa;
Usahakan untuk memperhatikan perbedaan individual siswa, seperti : perbedaan kemampuan, latar belakang dan sikap terhadap sekolah atau subyek tertentu;
Usahakan untuk memenuhi kebutuhan siswa dengan jalan memperhatikan kondisi fisiknya, rasa aman, menunjukkan bahwa guru peduli terhadap mereka, mengatur pengalaman belajar sedemikian rupa sehingga siswa memperoleh kepuasan dan penghargaan, serta mengarahkan pengalaman belajar kearah keberhasilan, sehingga mencapai prestasi dan mempunyai kepercayaan diri.



Dari aspek sosiologi, hidup berkait erat dengan segala perbuatan manusia yang wujud dalam seluruh interaksi yang dilakukannya. Hidup berarti menyangkut seluruh aktivitas manusia dalam berbagai macam interaksinya satu sama lain. Tiada interaksi atau mengasingkan diri adalah ‘mati’.
Hidup dalam arti biologi, adalah syarat bagi adanya hidup dalam arti sosiologi. Tak akan ada hidup dalam pengertian sosiologi, kecuali dengan adanya hidup dalam pengertian biologi. Meskipun mungkin ada terdapat hidup dalam makna biologi, tetapi tak terdapat hidup secara sosiologi.
Memahami hakikat hidup adalah sangat fundamental. Kegagalan memahami hakikat hidup, akan membuat seseorang menjalani hidup bagaikan layang-layang terputus talinya atau bagaikan kapal berlayar tanpa nakhoda.
Hidup tanpa tujuan sama seperti naik taxi tanpa tujuan. Apa yang terjadi bila kita naik taxi tapi tidak punya tujuan? Ada 3 hal yang mungkin terjadi :
1. Sopir taxi marah-marah dan tidak mau membawa kita. Artinya kita tidak pergi ke mana-mana,tetap di tempat.
2. Sopir taxi mau membawa kita, kemudian bila argo yang harus kita bayar telah banyak. Kita akan dibawa ke tempat kita semula menghentikan taxi. Artinya kita menghabiskan banyak uang dan waktu, tapi kita tidak pergi ke mana-mana
3. Sopir taxi mau membawa kita dan bila argo yang harus kita bayar telah banyak, kita akan diturunkan disembarang tempat. Mungkin di tempat yang tidak kita kenal, atau mungkin di tempat yg kita benci. Artinya kita menghabiskan waktu dan uang banyak tapi kita sampai di tempat yang tidak kita kenal atau tempat yang kita benci
Kesimpulanya :
Ada 3 hal yang bisa terjadi bila kita hidup tanpa tujuan :
1. Hidup kita stagnan. Kita tetap seperti sekarang.
2. Kita menghabiskan banyak uang, waktu, tenaga dan pikiran, tapi kita pun tidak ke mana-mana. Kita hidup tetap seperti sekarang,tidak berubah
3. Kita menghabiskan banyak uang, waktu, tenaga, pikiran dan hidup kita berubah, tapi perubahan yang tidak kita inginkan atau bahkan berubah menjadi lebih buruk. Apa tujuan hidup kita? Segera tentukan tujuan hidup kita sebelum kita menghabiskan banyak uang, waktu, tenaga dan pikiran dengan percuma.

Bagaimanakah hakikat hidup seorang muslim?
Seorang wajib memahami hakikat hidupnya di dunia: Dari mana ia berasal, untuk apa hidup dan bagaimana dia harus menjalani hidupnya, serta kemana setelah mati? Oleh karena ini akan menentukan corak atau gaya hidup seseorang.
Banyak pelajar muslim yang tidak memahami dan kehilangan makna hidup yang hakiki. Hanyut dengan gaya hidup sekuler, ada pula yang acuh tak acuh menjalani hidupnya. Allah SWT telah membekalkan potensi pada diri manusia, akal dan fitrah yang melekat sejak diciptakan oleh Allah. Allah telah memberikan panca-indera, sebagai unsur penting untuk proses berpikir.
‘Dan Allah mengeluarkan kalian dari perut ibu-ibu kalian dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kalian pendengaran, penglihatan, dan hati, agar kalian bersyukur.’ (QS An Nahl : 78)
Menggunakan potensi kehidupan akan memahami hakikat hidup manusia. Kegagalan memahami hakikat hidup, karena kelalaian dan keengganan menggunakan kurnianNya, sehingga arah dan orientasi hidup menjadi tidak jelas atau menyimpang dari jalan yang semestinya. Akhirnya, hawa nafsu atau setanlah yang dijadikan “tuhan”, yakni menjadi sumber penentu sikap dan tujuan hidupnya. Akan dicap oleh Allah SWT bagaikan binatang ternak, bahkan lebih rendah lagi daripada itu.

”Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi) neraka Jahannam banyak dari jin dan manusia. Mereka mempunyai akal, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah), mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tandakekuasaan Allah) , dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai” (QS Al A’raaf : 179)

Pertanyaan “Untuk apa manusia hidup? “Pertanyaan ini berkaitan dengan fakta bahwa manusia telah lahir dan wujud di dalam kehidupan dunia ini. Sehingga wajar bila dalam hatinya muncul pertanyaan mengenai untuk apa dia hidup dan bagaimana dia harus menjalani hidup.
Pertanyaaan “Kemana manusia pergi setelah mati nanti? “ adalah wajar, karena setiap manusia pasti akan berjumpa dengan kematian. Dalam hatinya pasti terbit pertanyaan apakah setelah kematian berarti segala sesuatunya juga akan berakhir, ataukah kematian itu merupakan suatu pintu untuk memasuki fase kehidupan yang baru selanjutnya. Pertanyaan ini berkaitan dengan hakikat apa yang ada setelah kehidupan dunia.

Pertanyaan lain adalah “Adakah hubungan antara apa yang ada sebelum kehidupan dunia dengan kehidupan dunia kini serta hubungan antara kehidupan dunia kini dengan apa yang ada sesudah kehidupan dunia. Jika ada, hubungan apakah itu?”
Menghadapi pertanyaan yang demikian, sikap manusia bervariasi. Ada yang lari atau tak acuh terhadap pertanyaan tersebut, sehingga akhirnya mereka menjalani hidup sambil lewat (tanpa makna, tanpa visi, tanpa misi, kosong).
Jawaban pertanyaan ‘Dari Mana Manusia Hidup?’
Terhadap pertanyaan ‘Dari manakah manusia, hidup, dan alam semesta berasal ?’, maka Islam memberikan jawaban bahwa ketiga hal tersebut diciptakan oleh Allah SWT. Jawaban ini diterangkan dalam banyak nash, di antaranya,
‘Hai manusia sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kalian dan orang-orang sebelum kalian, agar kalian bertakwa.’ (QS Al Baqarah : 21)
‘Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah. Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan (susunan tubuh)mu seimbang.’ (QS. Al Infithaar : 6-7)
‘Mengapa kalian kafir kepada Allah, padahal kalian tadinya mati lalu Allah menghidupkan kalian; kemudian Allah mematikan kalian dan menghidupkan kembali kalian, kemudian kepada-Nya-lah kalian dikembalikan?’ (QS Al Baqarah : 28)
Ayat-ayat di atas menegaskan dengan jelas bahwa asal manusia adalah diciptakan oleh Allah, bukan ada dengan sendirinya, atau tercipta semata-mata karena proses-proses alam, atau tercipta melalui evolusi dari organism lain yang lebih sederhana. Allah lah yang telah menciptakan manusia dan membuatnya hidup di dunia sampai batas waktu tertentu untuk kemudian nanti dikembalikan lagi kepada-Nya.
Jawaban pertanyaan ‘Untuk Apa Manusia Hidup?’
Terhadap pertanyaan ‘Untuk apa manusia hidup?’ Islam menjawab, bahwa manusia hidup di dunia adalah untuk beribadah kepada-Nya. Yaitu untuk mentaati Allah SWT dengan menjalankan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya dalam segala aspek kehidupan. Misi hidup manusia ini dijelaskan Allah:

‘Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah (beribadah) kepada-Ku.’ (QS Adz Dzariyaat : 56)
‘Padahal mereka tidak diperintah kecuali supaya mereka beribadah (menyembah) Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama’ (QS Al Bayyinah : 5)
Ibadah menurut bahasa adalah taat (patuh, tunduk). Menurut istilah pula, memiliki dua arti: arti umum dan arti khusus. Secara umum adalah mentaati segala perintah dan menjauhi segala larangan-larangan Allah. Secara khusus adalah ketaatan kepada hukum syara’ yang mengatur hubungan antara manusia dengan tuhannya, seperti shalat, zakat, haji, do’a, dan sebagainya.

Melaksanakan ibadah dalam makna umum secara konkrit merupakan misi hidup manusia di dunia menurut Islam. Inilah hakikat hidup manusia di dunia. Realitas ibadah terwujud ketika seorang muslim mengikat dirinya dengan hukum-hukum syara’ dalam hubungan dengan Tuhan, manusia lainnya dan dirinya sendiri.
Ketika seorang pelajar melaksanakan shalat lima waktu, berpuasa di bulan Ramadhan, atau membaca Al Qur`an disebut melaksanakan ibadah khusus. Tatkala dia belajar secara profesional dengan etika yang tinggi didukung keikhlasan dan sikap amanah, belajar bersungguh-sungguh, menepati janji, mengkaji ajaran Islam, prihatin keadaan kaum muslimin dan saudaranya yang lain, terlibat dalam kegiatan keislaman, bersabar tatkala mendapat musibah kegagalan, menjaga kesehatan dan kebersihan dan sebagainya disebut menjalani ibadah umum.
Sebaliknya, tatkala seseorang melalaikan tugas sebagai pelajar, melakukan, berbohong, berzina, melanggar peraturan sekolah, suka menyakiti orang lain dan sebagainya, dikatakan ia melakukan maksiat kepada Allah. Artinya ia lupa terhadap hakikat keberadaannya di dunia.
Jawaban pertanyaan ‘Kemana Manusia Pergi Setelah Mati Nanti?’
Manusia yang menuruti perintah Allah akan diberikan imbalan yang baik di akhirat nanti.
Manusia yang melakukan kejahatan atau maksiat akan dibalas di dalam neraka.